Manage PermissionsManage Permissions

​ HALAMAN PUISI ... HALAMAN PUISI ... HALAMAN PUISI ...

27/07/2015

RENUNGKAN DENGAN AKALMU

Manusia ini lahir dalam keadaan telanjang
Tangisannya anak damit itu kuat semaumaunya
Sedarkah engkau mengapa dia menangis?
Itulah pertunjuk manusia
Sesungguhnya anak damit itu tiada sanggup
Menghadapi pembohongan dan pemalsuan dunia.
Dunia sudah tidak damai
Di sana sini ada saja tumpahan darah manusia
yang tidak berdosa
Kerana kerakusan manusia terhadap kuasa dan
harta
Dalam era globalisasi ini
Aku menyaksikan hukum Allah terhadap manusia
Tsunami ... terjadi di Aceh dan Jepun
Bala dan azab Allah.
Letupan gunung berapi bersama laharlaharnya
Gegaran gempa bumi menggoncang bumi
Lalu runtuhlah bangunan dan leburlah jiwa
manusia
Sedarkah engkau yang hanya melihat kejadian
itu
Penuh ngeri dan menakutkan.
Semuanya adalah peringatan kepada manusia
hari ini
Tetapi manusia dari dahulu lagi sering
mendustakan,
Melalaikan nikmat yang dikurniakan Allah
kepada makhlukNya.

Apakah manusia hari ini,
Masih menutup mata dan akalnya untuk
berfikir ... dan berfikir.

BUNGAKU

Indahnya bunga
Walaupun bermacam kejadianmu
Bukan ukuran bagiku
Namun engkau tetap bunga kesayanganku
Siang malam akan tetap memujamu
Engkau teman penghibur,
Engkau teman setia,
Engkau teman bicara,
Tanpamu aku lemah dan longlai tiada
bernafas
Engkau penggerak hati dan minda
Engkau jua sumber kekuatanku.

BUNGA RAYA

Oh! Bunga
Engkau pujaan hatiku
Siang malam menjadi temanku
Engkau membuatku segar kembali
parasmu sungguh indah dan menawan
kuning bersih berseri-seri
membawa makna kebersamaan
keceriaan dan kebahagiaan
itu makhluk petunjuk Allah kepada manusia
sebagai fakta nikmat Allah yang engkau
syukuri
jadilah pengamat nikmat Allah
yang dianugerahkan padamu
lalu engkau banyak bersyukur padaNya.

Haji Sulaiman Haji Duraman

(SempenaMenyambut Hari Raya / Aidilfitri Tahun 2015)

HADIRMU SYAWAL

Tika Syawal mula menjelang
suara azan takbir raya
bergema di alam sejagat
para muslimin dan muslimat
sembahyang di Aidilfitri
penuh khusyuk dan tawaduk
memuji kebesaran ilahi.

Tiba Syawal hari mulia
pengukuh perasaan harmoni
mengeratkan silaturahim
dengan sesama insan,
menghubungkan rasa persaudaraan
dengan penyambung ikatan kemesraan
serta bermaaf-maafan menjernihkan
kekeruhan dan mendamaikan permusuhan.

Adi Jiwa

SERUAN SINARAN SUCI

(buat anak-anakku balaian Jiwa)
Sebuah Perintah Kanun yang dibelai
Hukuman Jenayah Syar'iah yang permai
2013 bersamaan 1434 kemas ditanai
yang kini sudah pun mesra diurai
bagai memalu gendang serunai
begitu tercanang indah tercanai
bergema berdengong di Negara Brunei.

Perintah Allah Yang Maha Kuasa
untuk menjadi santapan jiwa
nampaklah lebih berkilau dan bercahaya
wajah negara dan bangsa
setelah disusun dengan kemasnya
hasil usaha pakatan bersama
buak pandai dan Alim Ulama
menjadi pelita di alam maya.

Esok mungkin lagi akan menjelma
suasana dan keindahan menjana
demi untuk perkembangan negara
dan kesempurnaan rakyat jelata
kerana apa jua yang diidam dan dicita
tetap dilaksana dengan seribu daya
dan ia tidak akan lari ke mana
kerana ia adalah untuk kebaikan semua.

Adalah menjadi motif utama
kebaikan juga tumpuan bernyala
kejahatan pula harus dilupa
moga akan lenyap hilang tiada berupa
itulah paparan keislaman mewarna
tersemat dihati dan dilubuk jiwa,
yang taat beribadah kepada Tuhannya
dan tetap mengingatinya.

Kalau sudah taat beramal ibadah
peliharalah sikap dan maruah
Allah itu Maha Pengasih lagi Pemurah
apatah lagi hambanya yang ditimpa susah
mungkin rezeki akan ditadah
walau sedikit moga tidak akan sudah
ke sanalah harapan hati tercurah.

Amal Ibadah itu adalah PAKAIAN
pada menyantuni ujudnya jejak kehidupan
kalau kita tidak mengerjakan
sama juga bagai tidak berpakaian
walau pun kita sudah berpakaian
ke sana ke mari kita berjalan
begitu selesa dan terasa nyaman
tetapi ia hanyalah pakaian pinjaman
yang juga AMAT DIWAJIBKAN.

Walau pun setiap hari kita dilihat
berpakaian cantik terlalu memikat
ianya hanya bagi MENUTUP AURAT
dan kelaziman yang sudah teradat
jangan sampai membawa mudarat.

Amal ibadah ini pakaian yang indah
yang menambah berusul dan berwajah
yang berkilau bersinar cerah
apatah lagi pada meniti di alam barzakh
tempat berhimpun sekalian hamba Allah.

Kanun Hukuman Jenayah Syar'iah
adalah suatu perintah yang sudah terarah
agar kita sentiasa bermuhasabah
yang lebih erat dan muhibbah
janganlah lagi berbala-balah
menyantuni kemesraan beramah-tamah
sesama sahabat dan sesama ummah.

Kita kini bagai berikat dan berbingkai
hormat-menghormati jangan sekali diabai
lebih-lebih lagi sahabat andai
tua dan muda kasih dibalai
rukun mufakat saling berangkai
menonjolkan kemesraan bagai disamai.
Kalau sudah setia mengamalkannya
betapa penghidupan lebih sempurna
yakinlah Allah tetap memelihara
sejahteralah kita aman bahagia
turun-temurun ke zuriat-zuriat kita.

M.S. Sofian
GEMA SERUAN SUCI

(buat Sdr Subky Abd Latip)

Demi Perintah Allah Yang Maha Isa
dengan seberapa daya dan usaha
maka terlaksanalah dengan santunnya
hadirnya suasana menyimbah mewarna
yang mempaparkan lagi wajah negara
Negara Melayu Islam Beraja.

Untuk kebaikan seluruh warga
menumpukan amal ibadah ke sana hala
melupakan perbuatan musibah dan cela
menjelmakan hidup berbudi dan bahasa
hidup berumpun damai sejahtera
berkilaulah situasi dengan manisnya
persahabatan semua kaum tetap dipelihara.

Seruan sinaran suci begitu bergema
berbuat baik jangan sekali dilupa
apatah lagi bertegur sapa
tidak kira bangsa dan rupa
lebih-lebih lagi seisi negara
atau sekalian rumpun bangsa
yang sudah kekal berpadu mesra.

Kanun Jenayah Syar'iah yang bermartabat
penulis terkenal Malaysia juga tertambat
sdr SUBKY A. LATIF mengulas menyurat
di dalam akhbar HARAKAH ia termuat
bahawa "Kalau salat di Brunei satu raka'at
nilainya di Malaysia enam raka'at".

Begitulah penilaian beliau yang tertara
mungkin ketulusan dan keikhlasan jiwa
yang bukan direka-reka dengan sesukanya
maka kepada beliau, terima kasih diucap jua
yang berlipat dan berganda
moga beliau sihat sejahtera sekeluarga.

Kita berharap tiada yang bersalah sangka
kita bukannya menyindir siapa pun jua
apatah lagi berkata nista
betapa ia sudah lari dari tajuk bicara
dan tiada sekali niat meninggi dada
kita sudah maklum perintah ini dari siapa.

Maka nampaklah kita lebih berupa
sebagai bangsa yang kukuh dan berupaya
menokok menambah harumannya negara
apatah lagi mengamal dan menjulangnya
kesucian dan keharmonian ugama
bertaut erat dihati dan seluruh jiwa
bertambah kemas dan amat sempurna.

M.S. Sofian

HALAL DI DUNIA DAN AKHIRAT

Kita hidup di dunia ini mencari yang halal
terutama sekali dari makanan
dari minuman
dan jusa keizinan.

Halal diminta dari yang kita makan

Dan jusa dari yang kita minum.

Minta ampun dan maaf
mungkin kita tersentuh
tercium, terpandang
mungkin juga tersalah jalan dan langkah
terlirik pandangan
tersinding dengaran dedaun telinga.

Dari lakonan di dunia
dan juga untuk ke akhirat
kita minta restu dari tuhan
semoga tiada halangan menuju ke akhirat kelak.

Apa jua yang kita pernah lakukan
terutama sekali lupa mulut mengumpat
menyindir, marah
dan tersalah atau silap
segalanya kita memohon
keredaan dari Allah jua.

Nah ! berwaspadalah
mencari yang halal di muka bumi ini
agar kita mendapat intipati yang halal.

Yatim Budiman

MENGIMBAS KENANGAN LAMA

Kita hanya bergelar manusia
apa jua dikata sememangnya sedia di hati
kita mampu berlakon
lidah dan mulut bebas berkata.

Hari ini kita berkata hitam, hitamlah ia
esok kita kata putih, putihlah ia.
Hari ini kita berkata yang telah berlalu
yang lalu tiada berundur
mengimbas yang sudah lama tiada
yang lalu itu terus menghilag
dan terus kita tinggalkan.
Kemampuan kita hanya mengingati
apa yang kita tinggal
lenyap terus lenyap
hanya rakaman pudar
belum tentu jelas.

Kadang - kadang kawan dan teman
membantu cerita lama itu
untuk lebih jelas
terang dan nyata.

Mengenang dan mengimbas yang lalu
amat indah, seronok dan kadang kala
dalam kenangan kita tidak sedari
manik air mata terjun
melalui pipi kita.

Yatim Budiman

SOLATLAH WAKTU SUBUH

Ya!
sungguh indah sekali
pemberian Allah kepada umat Islam
“kecantikan yang diberi"
solat waktu subuh
ya Allah ya Tuhan kami
sesungguhnya
semua manusia mahukan kecantikan.

Ya!
umat Islam di dunia
rebutlah peluang
solatlah pada waktu subuh.

Tetapi !
Kita jangan sekali - kali
lupa kepada Allah
istimewa hadiah Allah
kepada umat Islam.
Alangkah ruginya
kalau kita sia - siakan
pemberian Allah kepada kita?

Rebutlah !
solat subuhlah ya umat Islam
jangan kita tangguhkan lagi.

Esok subuh
mulakanlah solat waktu subuh
siapa tidak mau cantik.

Yatim Budiman

Attachments