Manage PermissionsManage Permissions

PUISI ADI RUMI

08/05/2015

KEMBALINYA SAHABATKU FILLAH


Berderai air mata sukma
menerima panggilan jam 12 tengah malam
daripada anak sahabatku,
memberitahu :
“Bapa telah kembali.”
Alahai memangnya memang
dari Allah datang
dan kepada-Nya jua pasti kembali.


Selamat jalan
Wahai sahabatku fillah,
kami titipkan engkau dengan do'a
kami titipkan engkau kepada-Nya
ya, hanya kepada-Nya jua
tidak kepada yang lain-lain
adapun yang lain-lain itu
cuma simpati dan sedekah saja.


Bagaimanapun,
kami tetap mengenangmu, sahabat!
Ramah santunmu
akhlak pekertimu
ihsan budimu
tidaklah padam
dari kenangan
dan dalam ristaan.
Kami mengenalimu
bukan baru setahun dua
tetapi berpuluh tahun,
Dato Sheikh Haji Abdul Ghani yang dahulu
itulah juga
Dato Sheikh sehingga ke hujung hayat,
dengan kebaikan-kebaikannya
tidak pernah hakis oleh masa.


Kami merinduimu,sahabat!
Disebabkan dua perkara ini :
Satu, ihsanmu kepada sesiapa saja
terutama kepada orang-orang di bawah…
yang datang kepadamu mengadu
mereka tidak ada beras…
atau tidak ada wang untuk membeli
susu anak…atau… atau…


Kedua, engkau selaku bekas pegawai polis,
tidak ada orang di bawahmu
yang pernah teraniaya
malah sampai engkau pencenpun
masih lagi dilamar
atau ditawar
untuk menambal atau menguasai
mana-mana yang koyak atau kurang bisai.


Ini semua tidak ramai yang tahu
kecuali Allah, keluarga dan sahabatmu
fillah,
kerana memang jadi tabi'atmu
memakai pakaian
''lowprofile'',
ya, tidak mahu menonjol
apatah lagi menjaja
jasa-jasa yang disumbangkan.


Pastinya Allah suka sifat ini
malah sangat suka, ya
tidak diragukan lagi,
makanya,
semogalah segala amal ikhlasmu
akan membantumu, sahabat,
akan menjadikanmu
berbagahagia di akhirat.


ADI RUMI
Grand Hyatt Jakarta.
22 April 2015

 

PUISI ... PUISI ... PUISI ..

 

TIBA MASANYA


Mutiara paling indah adalah keluarga
Mutiara paling berharga adalah keluarga
Hari-hari yang indah lalui bersama
Dengan canda tawa ria
Suka duka selalu bersama
Bahagia rasa apabila disisinya
Keluarga hidup kita
Aku bangga dengan keluargaku
Dengan segala yang ada
Kekurangan dan kelebihan
Buat aku selalu bangga
Kerana saat sedih dan terluka
Hanya keluarga yang buat kita bahagia
Tiada kasih tanpa cinta
Tak ada hari tanpa keluarga
Semoga kekal bahagia selalu
Untuk keluargaku
AKU ADALAH HAMBA
Allah adalah rajaku
Muhammad adalah idolaku
Malaikat semua kawanku
Ayah dan ibuku
Mereka tempat aku mengadu
Allah rajaku yang paling bijaksana
Muhammad idola yang harus diteladani
Malaikat kawan yang terbaik
Aku adalah hamba
Di mana aku harus patuh
Aku harus ikuti
Perintah dan peraturan
Sang rajaku Allah
Ku tempuh hidup dan cabaran
Pertolongan dari kawanku malaikat
Motivasi dari idolaku Muhammad
Bimbingan ayah dan ibuku
Serta undang-undang dari rajaku
Itu semua memberi semangat
Dalam hidupku.


DUNIA RAPUH


Kerapuhan dunia mulai nampak
Di cerminkan oleh kelakuan manusia sendiri
Mabuk-mabukan dan juga dadah
Kejahatan di merata tempat
Rogol, ragut dan pecah rumah
Harga diri sudah tiada lagi
Pelik, kalau orang yang berpendidikan
Berperangai tak senonoh
Macam mana dengan yang tak sekolah
Sekolah tinggi bukan jaminan
Orang tinggi tak semestinya pintar
Orang miskin tak seharusnya bodoh
Dunia mauk melihat perangai manusia
Bumi pun muntah kerana ulah manusia
Gempa, tsunami dan bencana yang lain
Itu buktinya, bumi sudah enggan bersahabat
Manusia punca segalanya
Dunia mengutuk manusia
Allah murka dengan ulah manusia
Jangan pernah tanya salah siapa
Semua salah manusia.


ANAKKU AMANAHKU


Kau percayakan aku
Untuk menjaga amanahmu
Namun dikernakan
Nafsu duniaku
Sejenak
Ku lalaikan semua itu
Bukan berarti
Aku tidak mengingatimu
Tetapi
Itulah hakikat diriku
Akhirat ku kejar
Begitu pula dengan dunia
Ku sentiasa ingat
Namamu selalu dihatiku
Setiap detik
Setiap minit
Setiap jam, hari, bulan
Bahkan tahun
Seumur hidupku
Hanya untuk menyebut
Asmamu
Amanahmu tetap ku jaga
Dan ku mohon kepadamu
Berikan peranan yang baik
Pada amanah yang kau beri
Untukku
Aku sentiasa akan sayang
Kerana anakku adalah amanahmu
Terima kasih Tuhan
Kerana engkau percaya padaku
Dalam menjaga amanahmu.


Anne


KEBIMBANGAN


Aku bimbang akan kegagalan
Kegagalan telah membawaku
Ke dunia penderitaan
Dunia yang sepi
Tanpa teman disisi
Aku bimbang akan hari esok
Mungkinkah esaok dapat ku melangkah
Setapak dan setapak lagi?
Atau aku kaku di sini
Aku bimbang pada mereka semua
Kerana mereka tidak pernah bimbang
Seperti yang aku bimbang
Mereka
Tidak
Pernah
Bimbang
Pada apa yang mereka lakukan
Kebimbangan mengajar kita untuk maju
Mengakjar kita untuk tabah
Mengajar kita untuk berusaha
Jadi bimbanglah sebelum mara.


HARGA SEBUAH KEMATIAN


Berapakah harga sebuah kematian
Atas dasar keterpaksaan
Bagi pahlawan yang menentang kekejaman
Di atas padang bernama peperangan
Adakah harga pada satu kematian
Seandainya ada hak yang dicerobohi
Sekiranya ada suara yang merintih
Sekiranya ada nafas yang terhenti
Di hadapan mata pemerhati
Ke mana akan berkuburnya
Setiap nyawa yang melayang
Tanpa pembelaan daripada mereka
Yang bergelar umpama bebayang.


TIBA MASANYA


Tiba masanya
Kehidupan masa kini
Tidak akan menggamit kehidupan masa lalu
Menghitungkan getir pengalaman
Dan tompokan darah hitam yang terbelenggu
Dan jerih nafas yang tercungap-cungap
Sebaliknya kehidupan masa kini
Menyulam nafas menghempas ganas
Dalam tingkah kematian
Yang tidak pernah menjanjikan kehadiran
Dan bila tiba masanya
Mencantas rumput-rumput
Dan ranting-ranting yang membangkitkan
Kesuburan duniawi
Maka darah pun beku dalam perasaan
Dan roh semakin pucat
Tiba masanya...
Kita menghadap yang Berkuasa
Dengan tangan dan dada terbuka.


AKUKAH ITU


Akukah itu...
Yang gentar apabila memikirkan masa depan
Gerun apabila mengenangkan onak duri
Kehidupan
Akukah itu...
Yang tunduk pada setiap kehendak insan lain
Sedang memberontak menidakkan
Setiap kemahuan mereka
Akukah itu...
Yang terpaksa menghalalkan yang haram
Lantaran kedayusan suara untuk membantah
Akukah itu...
Yang akhirnya tertunduk menangkis meratap
Atas kebodohan dan ketidakberanian diri
Sedang dulu akulah yang dikagumi
Atas kelancangan mulut bersuara
Dalam menegakkan keadilan dan kebenaran
Aku juga bisa mendabik dada
Atas kemampuan diri
Mengatur masa depan
Yang bakal ditempuhi.


Hanirah

Attachments