Manage PermissionsManage Permissions

PUISI KHAS ADI RUMI

01/06/2015

BERGURU KEPADA SEJARAH

Sejarah itu hebat
tiada tandingannya.
Ya, lihat sajalah
kepada Kitab Allah
(Al-Qur'an),
banyak mengungkap sejarah :
tentang alam maya
tentang manusia,
entah semenjak bila
dari alam dan manusia ini dijadikan.
Inipun saja
sudah tidak cukup – untuk
waktu dan usia menggalinya.

Tentang manusia,
sejarah bermula dari bapa kita
Sayyidina Adam dan
ibu kita Hawa,
mereka itu menempa sejarah
dengan memasuki syurga,
dan juga menempa sejarah
dengan diusir daripada syurga.
Tidakkah ini sejarah yang hebat?
Ya, mana mungkin
sejarah seperti ini
akan berulang lagi?
Yakinlah, Mukmin!
Ia tidak akan berulang lagi.

Dari pasangan inilah
kita berkembang . . .
melahirkan keturunan demi keturunan,
ada keturunan baik-baik
dan tidak kurang pula
yang sebaliknya :
yang baik menyibarkan kebaikan
yang jahat pula menjana kejahatan,
lalu, jadilah dunia ini sengit
dengan persaingan
di antara kebaikan dan kejahatan,
dan natijahnya,
melahirkan tokoh-tokoh luar biasa.

Tokoh-tokoh ini
mewakili pihak masing-masing.
Di pihak kebaikan ialah, seperti:
para nabi
para rasul
para wali
dan sekalian orang-orang saleh.
Sementara di pihak kejahatan pula, seperti:
Fir'aun
Hamaan
Qaroon
Abu Lahab
dan sekalian umat derhaka.

Ah inilah sejarah
namanya : 'sejarah'
adakah ia masih belum hebat?
Tentu saja ia hebat,
malah sungguh hebat
dan luar biasa.
Tidak siapa yang dapat
membohongi sejarah
atau menudungi sejarah,
kerana sejarah itu
memiliki lidah
paling petah
dan paling telus.

Kerana itu,
dipanggillah ia 'guru'.
Ya, sejarah . . .
adalah guru :
guru terhebat
guru sepanjang zaman,
tiada siapapun
yang boleh menandinginya
selaku guru.
Maka bernasib baiklah
bahkan beruntunglah
sesiapa saja yang mahu berguru
kepada sejarah.

ADI RUMI
The Regency,
Kuwait,
19.5.2015.

Attachments