Manage PermissionsManage Permissions

-

27/02/2016

TANAH AIR

(sempena menyambut Ulang Tahun Hari Kebangsaan Ke-32)

Tanah air....

Tempat ku dilahirkan dan dibesarkan

Bumi merdeka dan bertuah ini

Dalam menjangkau usia kedewasaan

Di sini menanti sepanjang kehidupan

Dalam mengejar cita-cita

Dalam membela bangsa

Dalam membela agama

Dan juga negara

Dalam pahit dan manis kehidupan

Dalam suka dan duka kehidupan

Dengan penuh cabaran dan dugaan

Datang silih berganti hari demi hari

Dari bulan ke bulan

Dan tahun-tahun mendatang

Dalam mengharungi ranjau kehidupan

Walau dimamah usia

Namun negara ku tetap penuh merdeka.....

Oleh : Adi Jiwa.

NASIB BELIA DI MASA DEPAN

Bila sudah dewasa dalam hidup, dunia juga semakin tua dan uzur

Perubahan dulu dan sekarang berbeza dengan suasana alam

Kini dipengaruhi kepintaran dan kecekapan saintis dan teknologi

Kehebatan pesta-pesta sosial dan longgarnya iman di dada

Membawa hampirnya kemusnahan ummah

Semua sudut tidak lagi ada keharmonian

Banyak memuja seni dan artis, lalai dan taksub dengan kebendaan canggih

Terarah kiblat harta kuasa dan pangkat

Ada pemikiran individu sudah rusak dan kusut tanpa tentu arah tuju

Pedoman beramal seakan hilang fokus

Jika umur senja ini masih sihat, teringin juga melihat belia masa depan

Adakah benar-benar mereka punya wawasan

Dan bolehkah mereka menjadi pelapis serta disokong jadi lidah rakyat

Sebagai pejuang agama, bangsa dan negara sendiri

Dan sanggupkah belia-beliawanis mempertahankan martabat bangsa

Untuk selama-lamanya menanai negara yang merdeka?

Dan tidak akan dijajah lagi oleh sesiapa?

Serta bolehkah anak-anak muda yakin dan akan terus beriman?

Juga menjunjung sunnah serta kitab Al-Quran sehingga hari kiamat?

Kerana situasi manusia terkini banyak mencipta dan berpendapat

Ideologi yang berlainan.

Oleh : M.Noor / Sagap.

BERBUDI MULIA CERMINAN BANGSA

Beribu banyaknya pantun seloka

Budi setahun segunung intan

Meski belum lumrah terucap

Andainya merajuk pada yang kasih

Haruskah meminta pada yang ada

Budi baik dilupa tiada

Pada yang arif bestari

Pada yang merasa ikhlas berbudi

Ristaan sepanjang zaman

Imbaulah jati diri bangsa

Budi bahasa masih utuh diwarisi

Masih mantap sinar cahayanya

Adat berbudi bukan sesenangnya berucap

Pahit manisnya sekian lama

Ditanai sekuatnya sepenuh hasrat

Adat berbudi berkesinambungan sekian lama

Sudah berabad-abad berfungsi mulia

Masih kukuh kental bermesra

Lihatlah! Di zaman era canggih ini

Setia berbudi kini mundur kebelakang

Ibarat pukulan ombak di pantai

Pantai setia sudah jadi laut bergelora

Kini tinggallah fikir melayari hasrat

Kendatipun geloranya ombak dan derunnya angin

Titihnya budi bahasa masih sasa

Budi jangan diinjak-injak

Budi adalah cerminan dan warisan

Bangsa Melayu zaman berzaman

Pastinya berakal berbudi mulia.

Oleh : Pg. Haji Shamsu PHK.

Attachments