A+ A A-

PUISI

MEMORI INDAH SEORANG PENGARAH

Ketika sinar mentari menyinari di ufuk
alangkah manisnya bicara ikhlas
mengisi ruang masa sangat bernilai
jadi iktibar indahnya harapan

Bersama manfaatnya budi dan cita
dicerap dengan pekanya hasrat
menanai keindahan fikir bestari
seindah madah sedia dipamer

Indahnya memori bukan auta dicipta
mengharap kasih madah pimpinan
tentang hasrat hati indahnya seni
dalam pngamatan rapi masih dipantuni

Dalam riak dan alunannya inspirasi
belum setenangnya masih berkocak lagi
kepastiannya di siang hari sebelum malam menjelma
masih menunggu iramanya senada

Benar! Ada irama dalam lagu yang masih sumbang
betapa pun dipamal jua wujudnya
mengharap sinaran surya menjelang
tiada segan silunya memancar cerah

Tiada kata seindah ucapan mesera
kecelaruan sudah dipantuni segera
budi dikenang segunung intan
mana mungkin menjadi permata kaca

CERITA GAZA!

Hari ini GAZA hampir musnah dan punah
pun darah merah mengalir tumpah ke bumi
di bumi sendiri warisan bangsa perkasa
anasir, gejala, dalang laknatullah
tiada punya perikemanusiaan insan

Sepuas hatinya tiada batasan
mengganas sepuas hati tiada lawan
tembakan, peluru meluru memusnahkan segala
timbul dari rasa angkuh dan rakus hati
sayang sekali menyerang pahlawan tiada senjata

Merintih dan deritalah insan tiada berdosa
gugur, patah, pincang, cedera terseksa
malangnya nasib tiada senjata ampuh
diserang sewenangnyta seperti tiada ada apa-apa
malam siang tiada batasan waktu

Sesungguhnya ibarat GAZA sudah hancur
bangunan runtuh menyembah bumi Palestin
umat Muhammad yang hatinya hening
rela bertahan sekuat iman
meski dentuman serangan tiada rela mengalah

Riuhnya dunia dengan suara lantang
mengutuk, demonstarasi, marah menyerlah
hakikinya seperti anjing menyalak bukit
tiada mungkin runtuh sendirinya
pun tiada kesan gigitannya

Mereka tetap angkuh siuk sendiri
gelarnya pahlawan yang bukan pahlawan
hanya tunjuk cara konon terbilang
tauliahnya palsu polis dunia
bukannya untuk keadilan tapi kemusnahan

Inilah, ya inilah dajal mahjoja penceroboh
masih tiada puas membunuh insan
natijahnya penderitaan kekal diwarisi
rakyat Palestin dan GAZA tetap bertahan
sekuat iman, sepenuh harapan kejayaan menjelma.

MAUKU JUA

Jalan mana mau ke mana dijejaki
sekadar upaya berjalan-jalan rebah
pun destinasinya belum bernama
sedang nafas tertekan-tekan di perjalanan

Kini mauku melangkah lagi
bukan mengabdi diri
hasrat citaku jalan lurus menghala
jalan-jalan mendampingi diri
akan kucerap lenggang lenguknya
akan kulihat aksi baunya

Mungkin kerana peminat setia
menjiwai hasrat memahami kata
ya, mungkin jua sedia upayanya
ada irama pasti ada lagunya
mana mungkin jua sedia upayanya
ada irama pasti ada lagunya
mana mungkin terpisah hakikinya

Usia yang belum puas dirasa
baru merasa asam garam
tapi kukenali sudah masin manisnya
sudah serasi dengan liurku
lebih setengah abad berlalu

Kerana jalan dan arah mau dituju
kerana lagu dan irama
kerana nada dan melodi
tiada terpisah seiring sehaluan
kenang-kenanglah bersama restu
kerana dalam sedu sedan itu
ada pengubat rindu dendamnya
ditatang dilayari selayaknya.

 

Lebih dalam kategori ini: « PUISI PUISI »

Ramalan Cuaca

Untuk maklumat lanjut Ramalan Cuaca bagi Negara Brunei Darussalam sila layari www.met.gov.bn

Login or Register

LOG IN

Register

User Registration
or Cancel